Aquifer Storage dan Recovery (ASR), Penyelamat Air Tanah

JPPengeboran.com | 21-02-2020 14:10:25 | Penulis: Alek Abdullah | kategori: TIPS

Beberapa wilayah di Indonesia sedang menghadapi problema yang cukup serius dengan masalah penggunaan air tanah. Penggunaan air tanah secara berlebihan dan tidak terkontrol menjadi pemicu munculnya permasalahan lain yang tak kalah kompleks, yaitu penurunan muka tanah atau lebih populer dengan sebutan land subsidence. Eksplorasi besar-besaran terhadap air tanah merupakan efek berantai yang dimulai dari minimnya kesadaran masyarakat untuk melakukan konservasi air tanah. Hal ini juga semakin diperburuk dengan tidak optimalnya penyediaan air bersih yang dilakukan oleh perusahaan daerah yang sudah ditunjuk untuk mengelola air bersih, sehingga masyarakat pada akhirnya lebih memilih untuk menggunakan air tanah. Pengeboran air tanah dalam skala yang masif, seperti yang sedang terjadi sekarang, menyulut permasalahan serius, yaitu pengeroposan lapisan tanah. Semakin lama gejala kerusakan yang ditimbulkanakan lebih gawat lagi, yaitu penurunan muka tanah. Kejadian land subsidence ini sudah tampak pada beberapa wilayah di Indonesia. Sekadar contohnya adalah yang terjadi di wilayah industri tekstil GedeBage, Bandung. Pada wilayah yang memiliki kekhususan, seperti GedeBage ini, penyebabnya telah ditemukan, yaitu karena eksploitasi besar-besaran terhadap air tanah. Industri tekstil membutuhkan banyak pasokan air, dan pengusaha setempat memilih jalan pintas untuk mengebor air tanah. Berbagai pihak telah mulai merespon kondisi air tanah yang sudah dalama kritis ini. Salah satu pihak yang secara serius mencari jalan keluar dari permasalahan ini adalah Balai Bangunan Hidraulik dan Geoteknik Keairan, Pusat Litbang Sumber Daya Air. Peneliti dib ala iin telah berupaya keras untuk menghasilkan sebuah teknologi yang berjuluk Aquifer Storage dan Recovery (ASR). ASR secara singkat didefinisikan sebagai penyimpanan air pada lapisan tanah yang cocok. Proses penyimpanan air ini dilakukan melalui pengeboran. Cadangan air tanah berasal dari air hujan yang turun selama musim penghujan dan proses pengambilan cadangan air dilakukan ketika musim kemarau tiba. Konstruksis umur bor dalam teknologi ASR tidak seperti sumur pada umumnya. Sumur bor ASR dilengkapi dengan pisometer sebagai alat pemantau. Pisometer adalah yang dipakai untuk mengukur tekanan statis cairan dalam sebuah sistem. Selain pisometer, sumurbor ASR juga ditambahi dengan bangunan pelengkap untuk pengolahan air imbuhannya. Konsep Dasar Teknologi Pada prinsipnya teknologi ini adalah menyimpan air dengan metode resapan buatan pada daerah yang telah mengalami penurunan muka air tanah (excessive groundwater drawdown) dengan cara menginjeksikan air melalui sumur air tanah kedalam target akifer atau lapisan yang telah ditentukan. Untuk membuat sumur penyelamatan ini tidak bisa dilakukan secara serampangan. Ada beberapa kondisi dan prosedur yang harus ditempuh. Pertama, dibutuhkan air permukaan dan pasokan curah hujan yang cukup. Cadangan air dapat diperoleh ketika terjadi kelebihan limpahan air hujan yang jatuh di atas permukaan tanah. Hal ini bisa dihitung dengan melakukan analisa curah hujan. Data-data dan analisa mengenai Frekuensi, jumlah hari hujan, maksimum curah hujan, dan kualitas air permukaan diperlukan untuk menentukan bahan desain bangunan pelengkapnya. Prasyarat yang kedua adalah menyangkut kondisi geologi dan hidrogeologi. Dibutuhkan kondisi geologi dan hidrogeologi yang terinci untuk menentukan lokasi dan tipe resapan imbuhan. Data yang dibutuhkan biasanya sangat beragam, yakni: kondisi batas geologi, kondisi batas hidrolik, aliran masuk dan keluar air tanah, storativitas, porositas, konduktivitas hidrolik, transmisivitas, debit mata air, sumber air untuk diresapkan, resapan alami, water balance, litologi, kedalaman lapisan tanah, serta kondisi batas tektonik. Mengingat data yang dibutuhkan begitu banyak, maka pembuatan ASR ini memakan waktu yang tidak singkat. Konstruksi sumur ASR haruslah dirancang secara khusus, sehingga dapat dilakukan proses injeksi pada saat musim hujan dan pemanenan air tanah pada musim kemarau. Sumur ASR merupakah solusi jitu bagi wilayah-wilayah yang mengalamikrisis air tanah, penurunan muka air tanah, kawasan-kawasan yang mengalami interusi air laut. Prototip teknologi ASR telah diterapkan oleh PT.Sunson, Rancaekek, Sumedang; PT. Mulia Lestari, Cimahi; dan Banjaran, Soreang, Kabupaten Bandung. Beberapa manfaat dapat disarikan dari penerapan prototip teknologi ASR. Kegunaannya yang paling utama adalah untuk mengatasi krisis air tanah dan penurunan muka air tanah. Selain itu, ASR juga dapat mengoptimalkan potensi air permukaan secara terpadu dan berkelanjutan, serta memonitoring fluktuasi muka air tanah secara real time. Teknologi ini juga mampu memantau kualitas air imbuhan dan air permukaan. Apabila diterapkan dalam jangka panjang, ASR mengurangi dampak intrusi air laut dan land subsidence.

Back to Halaman Depan Artikel